logo

Senin, 17 Februari 2020

Brutal, Rebutan Cairan Pencegah Virus Corona Berujung Tawuran, Nenek & Bocah Ditusuk Hingga Terkapar

Brutal, Rebutan Cairan Pencegah Virus Corona Berujung Tawuran, Nenek & Bocah Ditusuk Hingga Terkapar

DEMOKRASI.CO.ID - Momok virus corona di China semakin membuat orang beringas, memikirkan keselamatan diri sendiri hingga tak pedulikan nasib orang lain.

Seorang nenek 71 tahun dan bocah 9 tahun terkapar setelah jadi korban penusukan di tengah rebutan massal cairan disinfektan pencegah virus corona yang tersisa hanya tinggal 1 botol.

Seolah kepanikan sangat menguasai orang-orang di tengah mewabahnya virus corona, sampai ada yang tega membuat celaka orang lain.

Melansir Dailystar.co.uk (15/2/2020), Seorang wanita berusia 71 tahun dan seorang anak telah menjadi korban dalam perebutan botol disinfektan terakhir di rak pusat perbelanjaan di China.

Wanita dan anak tersebut ditikam ketika beberapa pembeli saling berebut.

Menipisnya kebutuhan medis yang dibutuhkan untuk melindungi diri dari virus corona memang banyak terjadi belakangan ini, seperti masker dan cairan disinfektan.

Gadis Tega Tusuk Kakek Bocah 12 Tahun Berebut Obat di Apotek China (Kolase Twitter: @habsburg334)

Rupanya situasi tersebut mengakibatkan aksi kekerasan merebak.

Orang-orang seakan lupa mengingat bahwa nyawa orang lain pun sama berharganya.

Menggambarkan bagaimana orang-orang mementingkan nyawa sendiri di atas segalanya.

Dalam peristiwa penikaman yang terjadi di supermarket di daerah Baoying di Provinsi Timur Jiangsu ini dilaporkan seorang gadis sembilan tahun terluka ketika perkelahian meletus.

Seorang gadis 17 tahun dituduh menikam pasangannya dalam perkelahian di tengah meningkatnya kepanikan tentang wabah virus corona.

Menurut laporan lokal, disebutkan jika wanita tua yang menjadi korban penikaman meninggal dunia.

Tampak dalam sebuah rekaman, bagaimana kondisi mengerikan yang menunjukkan wanita tua itu berbaring di supermarket dengan genangan darahnya sendiri.

Sementara itu si gadis muda masih beruntung karena dalam kondisi stabil di rumah sakit.

Kini tersangka telah ditangkap dan dalam proses penyelidikan.

Kelangkaan perlengkapan pencegah virus corona juga terjadi di Hong Kong.

Ratusan ribu orang masuk ke situs web farmasi lokal, Watson, demi mendapat kesempatan untuk membeli sekotak masker bedah berisi 50 helai.

Ketika penjualan masker baru dibuka dua menit, orang-orang langsung menyerbu, ada sekitar 700.000 orang dalam daftar tunggu.

Bahkan pada puncak antrian dikatakan bahwa ada sebanyak 1,49 Juta orang menunggu.

Seorang pekerja universitas bernama Ip mengatakan ia melihat sekitar 200.000 orang mengantri untuk membeli masker, membuatnya tidak banyak berharap.

"Saya tahu saya tidak bisa membeli apa pun ketika saya melihat sekitar 200.000 orang di depan saya dalam antrian.

"Meski begitu, pembelian online lebih baik daripada pergi ke antrian di jalanan," katanya.
loading...