Notification

×

Iklan

Iklan

Sindir Alumni ITB, Rektor ITB AD: Sama Din Syamsuddin Kayak Kebakaran Jenggot, Biasa Aja Lah

Senin, 29 Juni 2020 | 04:06 WIB Last Updated 2020-06-28T21:06:10Z

DEMOKRASI.CO.ID - Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB) dikenal sebagai sebuah kampus yang melahirkan para pemimpin bangsa, pejabat negara, ilmuwan cendekiawan dan lainnya.

Hal itu dinilai sudah berbeda sejak satu dekade ini setelah melihat adanya sosok seperti Din Syamsuddin yang dituduh tokoh radikal oleh beberapa alumninya.

Bahkan, alumni-alumni tersebut meminta Din Syamsuddin untuk dicopot sebagai Majelis Wali Amanat ITB.

Begitu yang disampaikan Rektor Institut Teknologi dan Bisnis Ahmad Dahlan, Mukhaer Pakkanna. Mukhaer pun mengaku aneh dengan kampus ITB saat ini yang dinilainya tidak seperti yang ia kenal.

"Pertanyaan sekarang, kita sebagai orang luar ya, ada apa selama ini yang terjadi beberapa tahun ini di ITB?" ucap Mukhaer Pakkanna kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (28/6).

"Saya sekarang tau, oh ternyata sudah jauh yang saya bayangkan ITB ternyata sudah tidak seperti dulu lagi. Masak Pak Din yang hadir seperti itu dianggap radikal gitu ya, berarti saya sudah salah persepsi terhadap ITB," sambung Mukhaer.

Padahal kata Mukhaer, sosok Din Syamsuddin yang pernah menjabat dua kali sebagai Ketua Umum Muhammadiyah tidak akan melakukan tindakan-tindakan yang menjatuhkan rezim Joko Widodo.

"Masak sama Pak Din saja kayak kebakaran jenggot, biasa-biasa aja lah. Dan Pak Din tidak akan melakukan hal-hal yang negatif terhadap negara, tidak lah," kata Mukhaer. (Rmol)
loading...