logo
×

Kamis, 10 Desember 2020

Akademisi Unair: Era Jokowi Menunjukan Neo Otoritarianisme

Akademisi Unair: Era Jokowi Menunjukan Neo Otoritarianisme

DEMOKRASI.CO.ID - Akademisi Universitas Airlangga Herlambang P. Wiratraman mengatakan, represi terhadap masyarakat sipil yang terjadi di era Presiden Joko Widodo telah menunjukan terjadinya neo-otoritarianisme.

Dalam diskusi daring yang digelar oleh LP3ES bertajuk “Isu HAM Era Jokowi & Kekerasan Negara”, Rabu sore (9/12). Herlambang memaparkan tanda-tanda munculnya neo otoritarianisme saat rezmim Jokowi berkuasa, antara lain kekerasan untuk berekpresi.

"Entah itu kepada buruh, mahasiswa  atau  masyarakat  sipil,  dalam  penolakan  UU  Cipta  Kerja," kata Herlambang.

Dalam proses penolakan tersebut, upaya penyerangan balik, baik intimidasi, penangkapan, pembubaran paksa,  dan  sebagainya. Data dari AJI ada 28 jurnalis, YLBHI mengungkapkan ada lebih dari 6000 peserta aksi yang ditangkap/ ditahan.

"Ada pula otoritarianisme digital berupa peretasan hingga internet shutdown atau bahkan kriminalisasi terhadap konten internet yang  tidak secara legal seharusnya dapat dihentikan," tandasnya.

Menurutnya, sejak Jokowi berkuasa, pengerdilan ruang kebebasan sipil dan kekerasan masih terjadi. Akibatnya ada imunitas  yang terjadi tanpa pertanggungjawaban hukum.  

"Hal tersebut mencerminkan bagaimana pemerintah memiliki komitmen yang lemah dalam penegakan HAM di Indonesia," pungkas Herlambang.  []

loading...