logo
×

Sabtu, 12 Desember 2020

Jumlah Pemeluk Islam di Israel Meningkat, Ini Penyebabnya

Jumlah Pemeluk Islam di Israel Meningkat, Ini Penyebabnya

DEMOKRASI.CO.ID - Jumlah warga Israel yang memeluk Islam terus meningkat dari waktu ke waktu. Pernikahan campuran antara orang Yahudi dan Arab menjadi faktor utamanya.

Lehava, sebuah organisasi yang menentang asimilasi tidak suka dengan fenomena mualaf dari pernikahan campuran tersebut.

Konversi agama sejatinya hal biasa di negara mana saja. Namun, menjadi masalah ketika itu terjadi di Israel, wilayah yang sedang berkonflik dengan Palestina yang didominasi orang Arab. 

Pada 2017, ketika Noy Shitrit, seorang perempuan muda Yahudi dari Israel selatan, masuk Islam dan menikah dengan seorang Arab Israel, kisah itu mengejutkan banyak orang di negara Yahudi tersebut.

Publik Israel biasanya tidak memandang serikat seperti itu secara positif. Alasannya adalah konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama puluhan tahun, pertumpahan darah selama bertahun-tahun, dan hasutan bersama. Hal inilah mengapa massa berjuang untuk memahami apa yang bisa mendorong seorang perempuan muda Yahudi ke dalam pelukan yang mereka anggap "musuh".

Kisah Noy membuat kelompok Lehava terusik karena pria yang menikahinya ternyata kasar. Anat Gopstein, yang bersama suaminya mendirikan Lehava, mengatakan apa yang dialami Noy juga dialami gadis-gadis lain yang pindah agama melalui pernikahan campuran.

"Banyak dari gadis-gadis ini (yang akhirnya pindah agama) berasal dari latar belakang bermasalah. Beberapa tertarik pada perhatian yang dia berikan padanya, yang lain terpesona oleh hadiah. Hubungan ini selalu dimulai dengan 'wow' tetapi semuanya berakhir dengan masalah," katanya.

Lehava menganggap para gadis Yahudi yang pindah agama melalui pernikahan campuran tersebut sebagai pihak "yang tersesat". Hal itu menjadi salah satu alasan mengapa pada tahun 2005, Anat bersama suaminya mendirikan Lehava.

Meskipun banyak orang di Israel menganggap Lehava sebagai gerakan sayap kanan yang mengumbar hasutan dan bahkan teror, Anat mengatakan "kemunafikan permainan politik" tidak akan menghentikannya untuk melanjutkan aktivitasnya.

Selain membantu para "petobat" menemukan jalan kembali ke Yudaisme, organisasi ini juga dikenal membantu anak-anak muda dari latar belakang bermasalah untuk berintegrasi ke dalam masyarakat. Mereka juga membantu perempuan yang mengalami pelecehan fisik atau sosial untuk kembali ke kehidupan normal.

Sekarang, Anat mengklaim dia menerima lima permintaan bantuan setiap hari. Beberapa berasal dari wanita, yang "bertobat" dan yang ingin mencari jalan keluar. Lainnya dikirim oleh keluarga atau kenalan, yang tahu tentang hubungan yang kasar dan ingin membantu mereka mengakhiri masalah tersebut.

"Sulit untuk memberikan angka resmi tetapi kami tahu bahwa kasus konversi sedang meningkat. Hanya karena proses asimilasi di Israel juga meningkat," katanya, seperti dikutip dari Sputniknews, Jumat (11/12/2020).

Pernyataan Anat didukung oleh statistik. Pada tahun 2003, misalnya, angka resmi menunjukkan bahwa 40 orang Yahudi Israel masuk Islam. Pada tahun 2006 angka itu hampir dua kali lipat, di mana negara mencatat 70 kasus seperti itu.

Sejak saat itu, kecenderungan tersebut terus berkembang. Antara tahun 2005 hingga 2007, 250 orang Israel resmi masuk Islam, banyak dari mereka adalah perempuan.

"Cara kerjanya adalah bahwa perempuan akhirnya pindah agama karena mereka menikah dengan pria Muslim, dan ini menimbulkan masalah bagi kami karena mereka adalah orang 'kafir' yang mengambil perempuan kami dari Yudaisme," paparnya.

Tradisi Yahudi, bagaimanapun, kurang ketat dalam hal ini. Menurut tradisi Yudaisme, keturunan dari perkawinan campuran yang istrinya adalah seorang Yahudi akan tetap menjadi Yahudi, tetapi bagi Anat dan organisasi yang diwakilinya, konsep itu masih menjadi masalah.

"(Karena mereka tinggal dengan ayah Arab mereka) anak-anak ini akan menikah dengan orang Arab ketika mereka dewasa dan itu berarti mereka pada akhirnya akan keluar dari Yudaisme. Tetapi bahkan jika kita mengesampingkan ini, pikirkan anak-anak ini. Mereka lahir dan dibesarkan oleh dua masyarakat yang saling bertentangan, dan sangat sering mereka mendapati diri mereka tidak diinginkan oleh salah satu dari mereka," papar Anat.

Hal itu juga merupakan faktor pendorong Lehava untuk membantu para mualaf yang ingin kembali ke pangkuan agama sebelumnya.

Tidak jelas berapa banyak orang yang dipekerjakan oleh organisasi yang agak kontroversial itu, tetapi menurut beberapa perkiraan, gerakan tersebut memiliki ribuan karyawan dan sukarelawan. Hanya beberapa lusin pekerjaan untuk tujuan khusus membantu perempuan mualaf kembali ke Yudaisme.

"Kami membantu mereka dengan berbicara dan menunjukkan jalan keluar. Terkadang gadis-gadis ini membutuhkan flat untuk lari dan bersembunyi dan kami menyediakannya. Di lain waktu, mereka membutuhkan bantuan psikologis dan kami mencoba membantu mereka. Saya sadar fakta bahwa aktivitas kami dianggap rasis tetapi sikap itu tidak akan menghalangi kami," kata Anat. []

loading...