logo
×

Kamis, 25 Februari 2021

Indonesia Dituding Ikut Dukung Militer Myanmar, KBRI di Yangon Didemo

Indonesia Dituding Ikut Dukung Militer Myanmar, KBRI di Yangon Didemo

DEMOKRASI.CO.ID - Beredar kabar bila Indonesia dukung militer Myanmar terkait pemilu baru pasca kudeta militer di negara tersebut. Kabar itu dipicu dari pemberitaan media asing dan berujung aksi demo masyarakat 

Melansir Antara, berita yang dirilis oleh Reuters pada Senin (21/2/2021) itu telah memicu aksi unjuk rasa di depan Gedung KBRI Yangon pada Selasa (22/2/2021), oleh warga Myanmar yang menentang kudeta militer dan menolak adanya pemilu baru.

Seorang pengguna Twitter, Hnin Zaw, mengunggah foto-foto terkait aksi unjuk rasa di depan KBRI Yangon, Selasa.

Dalam foto yang ia bagikan, para demonstran berdiri di depan gedung KBRI sambil memegang spanduk yang antara lain bertuliskan “Kami tidak perlu pemilu lainnya” dan “Kami ingin pemerintah terpilih kami kembali” yang disertai dengan tagar “Hormati suara kami”.

Beberapa warga Myanmar juga memberikan beberapa cuitan terkait foto tersebut. 

"Kami warga Myanmar 100% tidak setuju dengan #indonesian ," cuitnya.

Namun Kementerian Luar Negeri RI membantah pemberitaan tersebut, apalagi setelah kudeta terhadap pemerintahan sipil negara itu pada 1 Februari lalu.

“Saya membantah adanya plan of action (rencana aksi—red). Itu sama sekali bukanlah posisi Indonesia,” kata Juru Bicara Kemlu RI Teuku Faizasyah, merujuk pada rencana aksi pemilu baru yang diberitakan Reuters tengah didorong oleh Indonesia untuk disetujui oleh negara-negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Sebaliknya, Faizasyah menegaskan, Menlu RI Retno Marsudi sedang berupaya melakukan konsultasi dan mengumpulkan pandangan dari negara-negara ASEAN, sebelum pelaksanaan pertemuan khusus para menlu ASEAN untuk membahas krisis politik di Myanmar. []

loading...