logo
×

Kamis, 25 Februari 2021

Insiden Di Cengkareng Tewaskan 3 Orang, IPW: Hukum Mati Pelaku Dan Copot Kapolres Jakbar!

Insiden Di Cengkareng Tewaskan 3 Orang, IPW: Hukum Mati Pelaku Dan Copot Kapolres Jakbar!

DEMOKRASI.CO.ID - Insiden penembakan yang menewaskan tiga orang dan satu orang terluka di kafe kawasan Cengkareng Barat, Cengkareng, Jakarta Barat pada Kamis dinihari (25/2) pukul 04.30 WIB, telah mencoreng wajah kepolisian.

Sebab, aksi brutal tersebut diduga dilakukan oknum anggota Polsek Kalideres yang masuk dalam wilayah Polres Jakarta Barat.

"IPW mendesak oknum polisi yang diduga sebagai pelaku penembakan dijatuhi hukuman mati dan Kapolres Jakarta Barat harus segera dicopot dari jabatannya," kata Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane, melalui keterangannya, Kamis (25/2).

Menurut Neta, ada dua alasan kenapa Kapolres Jakarta Barat harus dicopot dari jabatannya.

"Pertama, sebagai penanggungjawab keamanan wilayah dia membiarkan ada kafe yang buka hingga pukul 04.00, padahal saat ini tengah pandemi Covid 19," jelas Neta, dikutip Kantor Berita RMOLJakarta.

Alasan kedua, Kapolres kurang memperhatikan perilaku anak buahnya hingga terjadi peristiwa brutal yang diduga dilakukan anak buahnya di wilayah hukumnya.

Berdasarkan data IPW, aksi penembakan yang diduga dilakukan anggota polisi yang mengakibatkan 3 orang tewas dan 1 luka itu terjadi pada Kamis dini hari (25/2).

"TKP-nya di RM Kafe RT 12/04 Cengkareng Barat, Jakarta Barat. Pelaku diduga berinisial CS anggota Polsek Kalideres, Jakarta Barat," ungkap Neta.

Sedangkan ketiga korban tewas adalah S (anggota TNI AD/keamanan RM kafe), FSS (waiters), dan M (kasir RM Kafe). Sedangkan korban luka H (Manager RM Kafe).

Aksi brutal tersebut berawal saat pelaku datang sekira pukul 02.00 WIB bersama temannya yang berinial P dan langsung memesan minuman.

Karena kafe siap-siap tutup dan pelanggan lain sudah membubarkan diri, waiters lalu menagih pembayaran minuman sebesar Rp 3.335.000.

"Namun korban tidak mau membayar. Selanjutnya korban S selaku keamanan menegur pelaku dan terjadi cekcok mulut," kata Neta.

Tiba-tiba pelaku mengeluarkan senjata api dan ditembakkan kepada ketiga korban secara bergantian.

Kemudian pelaku keluar kafe sambil menenteng senjata api di tangan kanannya dan dijemput temannya dengan menggunakan mobil.

"Saat ini pelaku sudah diamankan di Polsek Kalideres," tambahnya.

Neta menilai aksi brutal tersebut sangat memprihatinkan. Sebab kasus tembak mati 6 laskar FPI di Km 50 tol Cikampek saja belum klir hingga saat ini.

"Sekarang Polda Metro Jaya masih harus menghadapi kasus tembak mati tiga orang di Cengkareng. Parahnya lagi korban yang ditembak adalah anggota TNI," pungkas Neta.(RMOL)

loading...