logo
×

Senin, 01 Maret 2021

Myanmar Makin Memanas, Kantor HAM PBB Sebut Demonstran Tewas Capai 18 Orang

Myanmar Makin Memanas, Kantor HAM PBB Sebut Demonstran Tewas Capai 18 Orang

DEMOKRASI.CO.ID - Hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa menyebutkan setidaknya 18 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka akibat tindakan keras yang dilakukan oleh pasukan keamanan Myanmar terhadap demonstran yang memprotes kudeta militer 1 Februari.

"Sepanjang hari, di beberapa lokasi di seluruh negeri, polisi dan pasukan militer telah menghadapi demonstrasi damai, menggunakan kekuatan yang mematikan dan kekuatan yang kurang mematikan yang - menurut informasi yang dapat dipercaya yang diterima oleh Kantor Hak Asasi Manusia PBB - telah menyebabkan sedikitnya 18 orang tewas dan lebih dari 30 luka-luka," jelas PBB, disadur dari Al Jazeera, Senin (1/3/2021).

Polisi melepaskan tembakan di berbagai bagian di Kota Yangon setelah granat kejut, gas air mata, dan tembakan di udara gagal membubarkan demonstran.

Grup media Myanmar Now memposting video dari seorang pria terluka tergeletak di jalan dekat persimpangan Hledan Center di Yangon, dan mengatakan dia telah "ditembak di area dadanya oleh apa yang tampak seperti peluru tajam".

Seorang pria yang menyaksikan penembakan itu mengatakan kepada Majalah Frontier bahwa polisi sengaja melepaskan tembakan langsung ke pengunjuk rasa yang berlindung di sebuah terminal bus dan bahwa "satu orang tewas dan lainnya terluka".

Polisi juga melepaskan tembakan di Dawei di selatan, menewaskan tiga orang dan melukai beberapa lainnya, kata politisi Kyaw Min Htike kepada Reuters.

Sebuah badan amal layanan darurat melaporkan dua orang tewas di pusat kota Bago. Sopir ambulans Than Lwin Oo mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia telah membawa mayat anak berusia 18 tahun itu ke rumah sakit utama Bago.

Kematian itu dikonfirmasi oleh media yang berbasis di kota itu.

Outlet media online Irrawaddy melaporkan satu orang tewas dalam protes di kota kedua Mandalay.

Polisi membubarkan protes di kota-kota lain termasuk Lashio di timur laut dan Myeik di selatan, penduduk dan media melaporkan.

Seorang wanita juga meninggal karena serangan jantung yang dicurigai setelah polisi membubarkan protes guru dengan granat setrum di kota utama Yangon, kata putri dan seorang rekannya.

"Kami mengutuk keras kekerasan yang meningkat terhadap protes di Myanmar dan menyerukan kepada militer untuk segera menghentikan penggunaan kekuatan terhadap pengunjuk rasa damai," kata Ravina Shamdasani, juru bicara kantor hak asasi manusia PBB, dalam sebuah pernyataan.

"Myanmar seperti medan perang," kata kardinal Katolik pertama di negara mayoritas Buddha itu, Charles Maung Bo melalui cuitannya di Twitter.

Tindakan polisi hari Minggu terjadi setelah televisi pemerintah mengumumkan bahwa utusan Myanmar untuk PBB, Kyaw Moe Tun, dipecat karena dianggap mengkhianati.

Kyaw Moe Tun mendesak PBB untuk menggunakan "segala cara yang diperlukan" untuk membalikkan kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi.

Ketika aksi protes semakin memanas, pasukan keamanan menjadi lebih agresif dalam menggunakan kekuatan. Tiga pengunjuk rasa lainnya tewas awal Februari, sementara militer mengatakan seorang polisi juga tewas.

Phil Robertson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch, mengutuk penggunaan kekuatan mematikan sebagai "keterlaluan dan tidak dapat diterima," dan mengatakan itu harus segera dihentikan.

"Amunisi hidup tidak boleh digunakan untuk mengendalikan atau membubarkan protes, dan kekuatan mematikan hanya dapat digunakan untuk melindungi nyawa atau mencegah cedera serius," katanya di Twitter.

"Setiap kematian dan luka serius harus segera diselidiki dan tidak memihak. Mereka yang terbukti bertanggung jawab atas tindakan yang melanggar hukum harus dimintai pertanggungjawaban." sambungnya.

Robertson menyerukan pembebasan beberapa jurnalis yang ditahan oleh pasukan keamanan dan mengatakan petugas medis yang merawat para demonstran yang terluka di lokasi protes juga menjadi sasaran penangkapan.[sc]

loading...