logo
×

Jumat, 22 April 2022

Diancam Mau Dipulangkan ke Yaman Usai Keluar dari PSI, Tsamara Ngadu ke Polisi: Tolong, Ini Fasisme!

Diancam Mau Dipulangkan ke Yaman Usai Keluar dari PSI, Tsamara Ngadu ke Polisi: Tolong, Ini Fasisme!

DEMOKRASI.CO.ID - Tsamara Amany Alatas mendapatkan serangan dari warganet setelah memutuskan mundur dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Sejumlah warganet bahkan menudingnya kini sebagai kadrun atau kadal gurun atas keputusannya tersebut.

Hal itu membuat Tsamara geram karena warganet menyerangnya dengan kalimat rasis. Akun Instagram @xeriaz_marhaenisi menyebut Tsamara keluar dari PSI karena berketurunan Arab. Tsamara pun dituding tidak menyukai hal-hal yang berbau nasionalisme. “Dia kan genitikanya ada bau bau gurun pasir jadi tidak betah dengan hal-hal yang berbau nasionalis jadi dia kembali ke habitat asli nya ia itu kadrun,” ujarnya.

Saking kesalnya, Tsamara kemudian memposting tudingan tangkapan layar yang berisi ujaran warganet tersebut di Twitter-nya. Dia pun meminta perhatian kepolisian untuk mendalami hal tersebut.

“Halo, tolong @DivHumas_Polri. Ini keterlaluan. Bukan nasionalisme. Jelas fasisme….” cuit Tsamara.

Akun @xeri**** juga mengatakan dia akan membantai para keturunan Arab di Indonesia seperti halnya Nazi membantai Yahudi jika punya kewenangan.

“Jika saya yang memegang otoritas tertinggi di indonesia saya akan mengelurkan dekrit untuk memerintah angkatan bersenjata kita untuk mengirim seluruh para keturunan imigran Arab Yaman tanpa reserve yang ada di indonesia untuk di kirim ke camp solusi final akhir dan saya pastikan akan jauh exstrim apa yang pernah dilakukan NAZI germany terhadap orang yahudi,” tulis dia.

Namun ada pula yang mendukung keputusan Tsamara mundur dari PSI. Akun @Gu***** mendukung keputusan Tsamara yang berkarir secara independen di luar partai politik.

“Lama lama bisa bubar ini partai. Tapi secara personal gue dukung Tsamara Amany untuk berkarir politik secara independen, setidaknya kalo gabung ke parpol lagi, ya jangan yang recehan lah. Hidayah bulan Ramadhan ini mah. Sukses terus Tsamara," ujarnya.

Sebagaimana diketahui, Tsamara resmi memutuskan keluar dari PSI pada Senin 18 April 2022 lalu. Hal itu dia umumkan lewat Twitternya.

“Per hari tanggal 18 April 2022, saya resmi mengundurkan diri sebagai pengurus dan kader Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Terima kasih dari hati terdalam saya atas berbagai kesempatan yang sudah diberikan PSI,” kata Tsamara.

Tsamara membantah alasan keluar dari PSI karena suaminya, Ismail Fajrie Alatas adalah pendukung Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan. Sementara PSI adalah oposisi-nya Anies.

“Politik hari ini: perempuan dianggap tidak bisa mengambil keputusan secara independen. Seolah perempuan itu objek lemah yang dengan mudah ‘disuruh’ dan ‘dipengaruhi’ oleh laki-laki,” kata Tsamara Amany. [suara]

Follow
Terkoneksi dengan berbagai Sosial Media kami agar tetap terhubung dan mengetahui Informasi terkini.

Komentar Pembaca