logo
×

Selasa, 26 April 2022

Kehilangan Kepercayaan pada AS, Arab Saudi dan Iran Mulai Berbaikan

Kehilangan Kepercayaan pada AS, Arab Saudi dan Iran Mulai Berbaikan

DEMOKRASI.CO.ID - Ketika negara-negara Teluk Arab kehilangan kepercayaan pada komitmen Amerika Serikat (AS) terhadap keamanan mereka, dua musuh bebuyutan Timur Tengah (Timteng) mengambil tindakan sendiri.

Frustrasi dengan apa yang mereka lihat sebagai berkurangnya minat AS dalam masalah keamanan mereka, negara-negara Teluk Arab akhir-akhir ini mulai mengambil tindakan sendiri, menjangkau saingan dan musuh untuk menangkis konflik yang dapat mendatangkan malapetaka pada ekonomi mereka.

Pada Senin (25/3), Iran mengungkapkan bahwa mereka mengadakan pembicaraan putaran kelima dengan Arab Saudi akhir pekan lalu. Menurut juru bicara kementerian luar negeri Iran, negosiasi antara dua kelas berat regional itu progresif dan positif. Arab Saudi belum mengomentari hal tersebut.

Juru bicara kementerian mengatakan pembicaraan sedang berlangsung untuk mengirim 40.000 jamaah Iran untuk naik haji di kota Saudi Mekah tahun ini.

Meski pembicaraan sampai saat ini hanya difokuskan pada isu-isu yang relatif kecil seperti ziarah ke tempat-tempat suci dan telah dihadiri oleh pejabat di tingkat intelijen, namun potensi penyertaan pejabat tingkat kementerian luar negeri dalam pembicaraan yang akan datang dapat menunjukkan kemajuan yang signifikan dan keinginan untuk membuat kesimpulan beberapa konflik yang paling sulit diselesaikan di kawasan ini.

Uni Emirat Arab (UEA) dan Arab Saudi juga dilaporkan telah memperbaiki hubungan di wilayah tersebut.

Selama dua minggu terakhir, Arab Saudi telah mengurangi eskalasi perangnya di Yaman melalui gencatan senjata yang jarang terjadi dan memulai pemulihan hubungan dengan Lebanon setelah putusnya hubungan yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun lalu. Kedua negara merupakan arena konflik proksi antara Riyadh dan Teheran.

Mohammad Marandi, seorang profesor di Universitas Teheran mengatakan hambatan terbesar untuk menghangatkan hubungan dari perspektif Iran adalah perang di Yaman.

"Sekarang itu dihentikan, setidaknya untuk saat ini, ada harapan nyata untuk perbaikan," katanya, seraya menambahkan bahwa Iran hanya siap untuk membahas hal-hal yang bersifat bilateral dan tidak "bernegosiasi atas nama" pemberontak Houthi Yaman.

Dimulainya kembali pembicaraan juga terjadi ketika negosiasi antara kekuatan dunia dan Iran untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir 2015 mencapai tahap lanjut. Teluk Arab telah frustrasi di AS karena tidak mengatasi keprihatinan mereka dengan Iran dalam pembicaraan, percaya pengaruh mereka di Teheran artinya jika dibandingkan dengan pengaruh AS.

"Negara-negara Teluk percaya bahwa AS harus hadir di meja agar Iran memenuhi setiap janji yang dibuat untuk mereka," kata Elham Fakhro, rekan rekan di lembaga pemikir Chatham House London. Tetapi pemerintahan Biden bersikeras bahwa pembicaraan itu diadakan secara terpisah antara Iran dan negara-negara Teluk.

Pembicaraan langsung dengan Iran adalah upaya negara-negara Teluk Arab untuk melakukan hal itu, tetapi para analis meragukan kemampuan mereka untuk mencapai hasil yang dapat memuaskan kedua belah pihak.

"Pembicaraan ini hampir gagal," kata Mohammed Alyahya, seorang rekan di Institut Hudson.

"Pada intinya, masalahnya bukan antara Iran dan Arab Saudi, melainkan antara Iran dan AS. Iran menyerang kerajaan karena menganggapnya sebagai negara klien dari tatanan kekaisaran Amerika,” lanjutnya.

Tapi Seyed Hossein Mousavian, mantan negosiator nuklir Iran dan profesor Universitas Princeton, mengatakan bahwa kedua negara memiliki pengaruh yang cukup satu sama lain untuk menjamin pembicaraan.

"Isu kunci untuk keduanya adalah jaminan timbal balik pada tidak ada wilayah hegemonik

"Isu kunci untuk keduanya adalah jaminan bersama tanpa agenda regional hegemonik dan jaminan keamanan,” terangnya.

“Arab Saudi mendapat dukungan AS dan Iran memiliki pengaruh akar rumput yang besar di negara-negara regional yang dapat menjadi ancaman jangka panjang bagi Saudi," lanjutnya.

Tapi dukungan AS itulah yang akhir-akhir ini dipertanyakan. Ketidakpuasan dengan AS di Teluk berjalan begitu dalam sehingga beberapa orang melihat peran Washington di kawasan itu sebagai spoiler daripada penjamin stabilitas.

"Negara-negara Teluk melihat kebijakan peredaan Amerika terhadap Iran selama dekade terakhir bertanggung jawab atas Iran meningkatkan agresinya," ujar Alyahya, menambahkan bahwa kebijakan tersebut telah memulai "api yang dapat menyebar ke rumah kami."

"Ketika pyromaniac datang ke rumah Anda, itu berbahaya. Yang lebih menakutkan adalah ketika pyromaniac datang berpakaian seperti pemadam kebakaran," ujarnya merujuk pada kebijakan AS tentang Iran.

Sementara itu, AS telah menegaskan kembali komitmennya terhadap keamanan Teluk dengan memperkuat pertahanan regional terhadap serangan rudal. Presiden AS Joe Biden pada Jumat (22/4) memilih diplomat karir Michael Ratney sebagai duta besar AS berikutnya untuk Riyadh. Jika dikonfirmasi, dia akan menjadi diplomat karir pertama yang memegang jabatan di negara itu dalam tiga dekade.

Manifestasi paling jelas dari pemikiran ulang ini adalah reaksi diam negara-negara Teluk terhadap perang di Ukraina. Sekutu AS belum sepenuh hati mendukung posisi pemerintahan Biden dalam perang Rusia di sana, dan para pejabat regional telah menunjuk konflik tersebut sebagai tanda perubahan tatanan dunia di mana Barat mungkin tidak banyak bicara daripada dulu.

Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, dan UEA telah menolak seruan AS untuk meningkatkan produksi minyak guna menurunkan harga minyak mentah yang memicu perang Rusia, dan memilih untuk tetap beraliansi dengan sesama pengekspor Rusia untuk meningkatkan produksi secara bertahap. Lebih dari 15 bulan kepresidenannya, Joe Biden dan putra mahkota penguasa de facto Saudi Mohammed bin Salman belum berbicara satu sama lain.

Diketahui, Riyadh memutuskan hubungan dengan Teheran pada 2016 setelah pengunjuk rasa Iran menyerbu kedutaan Saudi di ibukota Iran menyusul eksekusi seorang ulama Syiah di Arab Saudi.

Fasilitas minyak di Arab Saudi dan UEA telah diserang dalam beberapa tahun terakhir oleh aktor yang diyakini didukung oleh Iran, termasuk pemberontak Houthi Yaman. Dalam kedua kasus tersebut, negara-negara Teluk dikecewakan oleh tanggapan AS, yang mendorong pemikiran ulang tentang pilar hubungan AS-Teluk yang sudah berlangsung lama yang memastikan pertimbangan Arab untuk kebutuhan energi AS sebagai imbalan atas jaminan keamanan Amerika. [okezone]

Follow
Terkoneksi dengan berbagai Sosial Media kami agar tetap terhubung dan mengetahui Informasi terkini.

Komentar Pembaca