Notification

×

Iklan

Iklan

Wajar Presiden Marah, Kinerja Para Pembantunya Jauh Di Bawah Harapan

Senin, 29 Juni 2020 | 13:20 WIB Last Updated 2020-06-29T06:20:26Z


DEMOKRASI.CO.ID - Kemarahan Presiden Joko Widodo saat Sidang Kabinet Paripurna pada 18 Juni 2020 lalu menunjukkan rasa kecewa yang sangat dalam atas kinerja buruk para pembantunya dalam menghadapi situasi krisis akibat pandemik Covid-19 saat ini.
Saya berkesimpulan bahwa presiden Jokowi sungguh-sungguh marah dan kecewa. Menurut penilaian presiden, capaian-capaian para pembantunya ini belum ada yang memuaskan. Bahkan, jauh di bawah harapan beliau,” ujar Saleh Partaonan Daulay kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (29/6).

Menurut Wakil Ketua Fraksi PAN ini, kemarahan Jokowi tersebut memiliki implikasi yang luas, termasuk dalam hal ekonomi. Presiden merasa khawatir dengan tingkat pengangguran yang semakin tinggi akibat hantaman pandemik Covid-19.

“Bagi presiden, apa yang dihadapi bangsa Indonesia saat ini sudah extraordinary. Kejadian luar biasa. Sayangnya, menurut presiden, para menteri menganggapnya masih biasa-biasa saja. Titik itu yang menyebabkan presiden kesal dan marah,” bebernya.

Anggota Komisi IX DPR RI ini menambahkan, langkah Jokowi melampiaskan kemarahannya kepada para pembantunya sudah tepat, guna mengevaluasi kinerja para menteri di tengah situasi krisis saat ini.

Apa yang disampaikan presiden itu menurut saya adalah benar. Sangat wajar dan tepat jika presiden marah. Tugas beliau adalah mengevaluasi kinerja para pembantunya. Jika ada yang tidak memuaskan, presidenlah yang berhak memberikan teguran dan peringatan,” tutupnya.(rmol)
loading...