logo
×

Rabu, 02 September 2020

Ilham Bintang: Buzzer Ancaman bagi Pers Saat Ini Sama Seperti yang Dirasakan Din Syamsuddin

Ilham Bintang: Buzzer Ancaman bagi Pers Saat Ini Sama Seperti yang Dirasakan Din Syamsuddin

DEMOKRASI.CO.ID - Fenomena di era digitalisasi di Indonesia seperti saat ini, Buzzer merupakan bagian dari sekian banyak faktor yang mengancam kebebasan pers.

Pasalnya, dengan adanya Buzzer atau akun-akun robot yang dikendalikan oleh pihak tertentu sedikit banyaknya mengancam demokrasi dan karya jurnalistik itu sendiri.

Demikian disampaikan Wartawan Senior yang juga anggota Dewan Kehormatan PWI (Persatuan Wartawan Indonesia) Ilham Bintang saat menjadi narasumber dalam serial diskusi DN-PIM bertajuk “Masihkah Pers Berkontribusi Bagi Perkembangan Demokrasi Di Indonesia” Selasa (1/9).

“Data kategorisasi ancaman pers. Jadi ada 5 kategori ancaman buat pers. Pertama itu pemerintah, kedua institusi hukum, tentara, jadi tentara itu termasuk premannya yang nyerbu-nyerbu kantor itu. keempat pemilik modal,” kata Ilham Bintang.

“Kelima, sekarang saya tambahkan adalah buzzer. Trend terbaru ini sejak sosial media (medis),” imbuhnya.

Ilham Bintang lantas mengurai bahwa Buzzer itu memiliki tujuan untuk melemahkan peran pers di negara demokrasi dal hal ini lebih spesifik terhadap Indonesia.

Akibat ulah Buzzer ini, tidak sedikit menelan korban tokoh hingga orang tertentu yang kritis terhadap pemerintah.

“Buzzer juga yang bertujuan untuk melemahkan peran pers itu yang sekarang kita lihat yang dirasakan Bang Din Syamsuddin lah dalam deklarasi KAMI seperti itulah ancamannya,” jelas Ilham Bintang.

Selain Ilham Bintang, turut hadir secara virtual dalam diskusi tersebut antara lain Ketua DN PIM yang juga Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin, anggota Komisi II DPR RI Mardani Ali Sera, jurnalis senior dan praktisi media serta dosen pakar komunikasi pun turut meramaikan diskusi tersebut.
loading...