logo
×

Rabu, 10 Maret 2021

Penyidikan Unlawful Killing Laskar FPI Dimulai, 3 Polisi Dibebastugaskan

Penyidikan Unlawful Killing Laskar FPI Dimulai, 3 Polisi Dibebastugaskan

DEMOKRASI.CO.ID - Tiga orang anggota Polda Metro Jaya yang dilaporkan terkait dugaan unlawful killing terhadap empat Laskar FPI dibebastugaskan. Mereka dibebastugaskan untuk mempermudah proses penyidikan.

"Sementara karena untuk mempermudah proses penyidikan selanjutnya tentunya (tiga anggota Polda Metro Jaya) dibebastugaskan," ujar Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Rusdi Hartono, di Mabes Polri, Rabu (10/3/2021).

Rusdi enggan menyebut identitas tiga personel yang dibebastugaskan itu. Dia hanya menyebut ketiganya bertugas di Polda Metro Jaya.

"(Kesatuan) Polda Metro Jaya aja bertugasnya," ucapnya.

Rusdi mengatakan ketiga anggota Polri itu masih berstatus terlapor. Rusdi menjamin penyidikan dilakukan secara profesional.

"Sekarang proses penyidikan dulu, dalam proses penyidikan nanti akan ditentukan siapa tersangkanya. Dari proses penyidikan ini akan diketahui betul-betul secara terang benderang telah terjadi tindak pidana dan tentunya ada proses penentuan tersangka," tutur Rusdi.

Sebelumnya, Bareskrim Polri menyatakan telah melakukan penyelidikan dugaan pembunuhan di luar hukum atau unlawful killing terhadap empat orang laskar FPI. Ada tiga orang polisi yang diduga menjadi terlapor.

"LP kan sudah dibuat, tentu jaksa menunggu. Kita lakukan penyelidikan dulu untuk temukan bukti permulaan. Kan permulaan dulu baru bisa ditentukan naik sidik (penyidikan)," kata Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi, Rabu (3/3).

Dalam peristiwa 7 Desember 2020 itu, ada enam anggota Laskar FPI yang tewas. Andi menjelaskan dugaan unlawful killing ini bukan terhadap semua laskar FPI yang tewas dalam insiden 'Km 50', melainkan empat anggota laskar.

Keempat anggota laskar FPI itu diduga sempat diamankan polisi sebelum akhirnya tewas di dalam mobil karena mencoba melawan petugas. Penyelidikan terhadap tewasnya empat laskar FPI itu mengarah ke tiga orang anggota Polda Metro Jaya yang diduga melakukan unlawful killing.

"Kalau di unlawful killing itu artinya adalah anggota Polri yang membawa empat orang," kata Andi.

Penyelidikan terus berjalan. Polri kemudian menaikkan status penanganan perkara dari penyelidikan menjadi penyidikan.(dtk)

loading...