logo
×

Rabu, 09 Maret 2022

Bantu Hadapi Rusia, Jepang Kirim Rompi dan Helm Anti-peluru ke Ukraina

Bantu Hadapi Rusia, Jepang Kirim Rompi dan Helm Anti-peluru ke Ukraina

DEMOKRASI.CO.ID - Jepang sebagai salah satu negara pendukung Ukraina, mengirim bantuan ke negara tersebut untuk menghadapi invasi Rusia.

Dilansir laman Kyodo News pada Rabu, 9 Maret 2022, Jepang dilaporkan mengirim rompi anti peluru dan helm dari Pasukan Bela Diri (SDF) ke Ukraina.

Pengiriman dilakukan menggunakan sebuah pesawat pengisian bahan bakar dan transportasi udara KC-767. Berangkat dari Pangkalan Angkatan Udara Komaki, pesawat tersebut akan pergi melalui Polandia.

Selain rompi anti peluru dan helm, Jepang juga disebut akan mengirimkan tenda, pakaian musim dingin, makanan darurat, produk kebersihan, kamera, dan generator listrik.

"Kami akan mengirimkan barang dengan pesawat SDF dan melalui sarana lain sesegera mungkin," kata Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno pada konferensi pers, dikutip dari Kyodo News.

Jepang tidak berencana untuk menyediakan senjata mematikan, sebut Matsuno, menarik garis yang jelas dengan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa yang bergerak untuk membantu Ukraina meningkatkan pertahanannya.

Juru bicara utama pemerintah mengatakan, itu 'sangat penting' bagi Jepang dan keamanan nasionalnya, untuk memperluas dukungan ke Ukraina sekaligus menanggapi dengan tegas bersama negara-negara lain terhadap agresi Rusia.

Lebih lanjut Matsuno mengatakan, serangan gencar Rusia melanggar hukum internasional dan telah mengguncang tatanan internasional sampai ke intinya.

Jepang mengecam keras invasi Rusia, dengan mengatakan telah merusak kedaulatan Ukraina dan integritas teritorial, karena serangan itu telah memasuki minggu kedua meskipun ada kecaman dan sanksi internasional. Selain mengirimkan pasokan pertahanan, pemerintah telah berjanji untuk menerima orang-orang yang melarikan diri dari Ukraina.

Dalam batasan Konstitusi pasifis, Jepang memiliki tiga prinsip menyeluruh yang menentukan kapan transfer ke luar negeri dari peralatan pertahanannya harus dilarang dan diizinkan. Negara penerima wajib memastikan kontrol yang tepat atas peralatan yang dikirim oleh Jepang.

Terpisah, Menteri Pertahanan Nobuo Kishi mengatakan pengiriman barang tersebut untuk menunjukkan solidaritas dengan rakyat Ukraina yang terus melawan invasi Rusia, menyebut Jepang akan memberikan dukungan sebanyak mungkin.

"Ketentuan itu adalah bagian dari upaya untuk membawa perdamaian dan keamanan ke dunia dan memenuhi tujuan dari tiga prinsip," tegas Kishi kepada wartawan.

Pedoman tersebut menyatakan bagaimana prinsip-prinsip tersebut harus diterapkan dalam praktik. 

Kemudian versi terbaru, yang disetujui Selasa, mengatakan bahwa peralatan yang ditugaskan oleh menteri pertahanan berdasarkan undang-undang SDF dapat diberikan kepada "Ukraina, yang telah diserang dengan melanggar hukum internasional."

Beberapa anggota parlemen dari Partai Demokrat Liberal yang berkuasa menginginkan revisi pedoman, untuk membuka kemungkinan pengiriman peralatan pertahanan di masa depan ke negara dan wilayah lain, mengingat meningkatnya ketegangan antara Taiwan dan China. [poskota]

Follow
Terkoneksi dengan berbagai Sosial Media kami agar tetap terhubung dan mengetahui Informasi terkini.

Komentar Pembaca