logo

Minggu, 17 Mei 2020

Surat Resmi Bocor, Donald Trump Potong Dana untuk WHO 90 Persen

Surat Resmi Bocor, Donald Trump Potong Dana untuk WHO 90 Persen

DEMOKRASI.CO.ID - Donald Trump akan memangkas dana AS untuk Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO sebesar 90 persen. Trump mengungkapkan, pihaknya akan menyumbangkan jumlah yang sama persis seperti yang dilakukan China.

Sebuah surat resmi bocor pada hari Jumat, 15 Mei 2020 yang mengungkapkan bahwa Presiden Amerika Serikat, Donald Trump berencana untuk mengembalikan dana kepada WHO, sebulan setelah ia memerintahkan penangguhannya. Tetapi kontribusi tahunan negaranya sekarang, hanya US$40 juta.

Dikutip laman Metro, Amerika Serikat sebelumnya menyumbang hingga US$400 juta per tahun untuk mendanai WHO, jauh lebih banyak daripada negara lain  dengan Trump berulang kali mengecam badan itu karena mengklaim terlalu 'China-sentris' dan bahwa itu memungkinkan pemerintah komunis China untuk menutupi krusial perincian tentang wabah vorona virus yang menghambat respons negara lain terhadapnya.

Surat Trump, dibagikan melalui jaringan TV favoritnya, Fox News, mengatakan, "Presiden akan setuju untuk membayar apa yang dibayar China dalam kontribusi yang dinilai."

Surat itu berlanjut mengungkapkan, "Meskipun ada kekurangan, saya percaya bahwa WHO masih memiliki potensi luar biasa, dan ingin melihat WHO memenuhi potensi ini, terutama sekarang selama krisis global ini."

Sebelumnya, Direktur WHO Dr Tedros Adhanom, telah berulang kali membantah klaim bahwa ia membantu China menutupi detail info penting tentang COVID-19.

Organisasi Kesehatan Dunia telah membantahnya berkonspirasi dengan China, meskipun direktur eksekutifnya Dr Michael Ryan memuji pejabat negara itu atas 'transparansi' mereka atas wabah corona.

Pekan lalu, majalah Jerman Der Spiegel mengklaim Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom telah dihubungi oleh Presiden China, Xi Jinping dan diminta untuk menahan informasi tentang penularan virus coronavirus dari manusia ke manusia.

Klaim-klaim itu, yang dikatakan berasal dari dinas intelijen Jerman, dengan cepat ditolak oleh WHO. Mengumumkan pemotongan dana di Gedung Putih bulan lalu, Presiden Trump mengatakan, (WHO) gagal untuk menyelidiki laporan yang dapat dipercaya dari sumber-sumber di (kota China) Wuhan yang bertentangan dengan rekening pemerintah dan laporan kredibel penularan dari manusia ke manusia pada bulan Desember.

Presiden Donald Trump mengatakan bahwa, "Semua orang tahu apa yang terjadi di sana."

Trump juga mengatakan kesalahan WHO telah menyebabkan kematian yang luar biasa dan kehancuran ekonomi. Trump melanjutkan, "Mereka yang bertugas melindungi kita dengan menjadi transparan dan jujur ??gagal melakukannya. Sangat mudah untuk menjadi jujur, begitu banyak kematian disebabkan oleh kesalahan mereka."

Presiden Trump sendiri menghadapi kritik atas penanganannya terhadap krisis, setelah ia diduga mengabaikan laporan yang memperingatkan keparahannya pada bulan Januari 2020, dan meremehkan potensi bahaya sepanjang Februari.

Coronavirus sejauh ini telah menginfeksi setidaknya 4,5 juta orang di seluruh dunia, dan menewaskan lebih dari 308.000. Amerika Serikat dengan populasi 330 juta, telah menyaksikan 1,47 juta kasus dan lebih dari 88.000 kematian.

China, yang merupakan rumah bagi 1,4 miliar orang, mengklaim hanya memiliki 88.000 infeksi corona dan 4.300 kematian. [viva]

Komentar Pembaca

loading...