logo
×

Senin, 25 Januari 2021

Disebut Gorila, Natalius Pigai Bongkar Pembataian di Papua Didasari Rasisme

Disebut Gorila, Natalius Pigai Bongkar Pembataian di Papua Didasari Rasisme

DEMOKRASI.CO.ID - Eks Komisioner Komnas HAM Natalius Pigai menyebut aksi pembantaian dan pembunuhan di era pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Papua, didasari rasisme.

Hal itu disampaikan Natalius di akun twitternya untuk membalas rasis gorila yang dialamatkan kepadanya. Sebelumnya, Natalius Pigai disandingkan dengan gorila usai mengomentari soal vaksinasi Covid-19.

Natalius Pigai menyebut dirinya korban rasis pemerintahan Jokowi. Dia juga korban penghinaan relawan Pro Jokowo-Maruf.

"Selama pemerintahan Joko Widodo, pembantaian, pembunuhan, dan kejahatan HAM di Papua cenderung didasari rasisme," kata Natalius Pigai dalam sebuah foto yang dia bagikan di aku twitternya, Minggu (24/1/2021), dikutip Suara.com.

"Kita hapuskan rasisme. Negara memelihara dan mengelola rasisme sebagai alat pemukul tiap orang yang berseberangan dengan kekuasaan," sambungnya.

Natalius Pigai lalu menambahkan, rasisme menurut dia merupakan suatu kejahatan negara bagi rakyat Papua.

"Rasisme telah menjadi kejahatan kolektif negara pada rakyat Papua, bangsa Melanesia," lanjut Natalius Pigai.

Natalius Pigai soal rasisme (Twitter/NataliusPigai2).


Sebelumnya diberitakan, akun Facebook dengan nama Ambroncius Nababan mengundang perhatian publik lantaran dituding melakukan rasisme terhadap Natalius Pigai.

Ambroncius Nababan membagikan narasi yang membandingkan Natalis Pigai dengan gorilla dan kadal gurun.

Dia mengunggah foto tersebut usai Natalius Pigai mengatakan bahwa menolak vaksin Covid-19 adalah hak asasi rakyat.

"Mohon maaf yang sebesar-besarnya. Vaksin sinovac itu dibuat untuk manusia bukan untuk gorilla apalagi kadal gurun. Karena menurut UU Gorilla dan kadal gurun tidak perlu divaksin. Faham?" tukas Ambroncius Nababan.

Unggahan Ambroncius Nababan tersebut menuai protes dari berbagai kalangan, salah satunya Aktivis Pro Demokrasi, Nico Silalahi.

Postingan rasis gorilla Ambroncius Nababan ke Natalius Pigai


Nico Silalahi mendesak Presiden Jokowi untuk menindaklanjuti kasus Ambroncius Nababan yang menurutnya terlalu jahanam saat melempar rasis ke Natalius Pigai.

Pasalnya, kata Nico Silalahi, apabila diabaikan begitu saja maka Presiden Jokowi secara tidak langsung mendukung adanya rasisme.

"Jika Ambroncius Nababan sang pelaku Rasis Jahanam ini tidak ditindak maka sama artinya dengan Presiden Jokowi sengaja memelihara pendukungnya agar berbuat rasis," cetus Nico Silalahi.

Dalam kicauannya, Nico Silalahi tampak sangat murka dengan rasisme terhadap Natalius Pigai. Sampai-sampai, dia meminta disediakan ring tinju agar bisa menghajar Ambroncius Nababan.

"Tolong berikan ring tinju agar saya bisa mengajarkan bangsat ini untuk tidak berlaku rasis dengan kepalan tangan," tandasnya.[sc]